Teori Interaksionisme Simbolik

Herbert Blummer

Herbert Blummer

Herbert Blumer dan George Herbert Mead adalah yang pertama-tama mendefinisikan teori symbolic interactionism.

Blumer mengutarakan tentang tiga prinsip utama interaksionisme simbolik, yaitu tentang pemaknaan (meaning), bahasa (language), dan pikiran (thought). Premis ini nantinya mengantarkan kepada konsep ‘diri’ seseorang dan sosialisasinya kepada ‘komunitas’ yang lebih besar, masyarakat.

Blumer mengajukan premis pertama, bahwa human act toward people or things on the basis of the meanings they assign to those people or things. Maksudnya, manusia bertindak atau bersikap terhadap manusia yang lainnya pada dasarnya dilandasi atas pemaknaan yang mereka kenakan kepada pihak lain tersebut.

Sebagai contoh, dalam film Kabayan, tokoh Kabayan sebenarnya akan memiliki makna yang berbeda-beda berpulang kepada siapa atau bagaimana memandang tokoh tersebut. Ketika Kabayan pergi ke kota besar, maka masyakat kota besar tersebut mungkin akan memaknai Kabayan sebagai orang kampung, yang kesannya adalah norak, kampungan. Nah, interaksi antara orang kota dengan Kabayan dilandasi pikiran seperti ini. Padahal jika di desa tempat dia tinggal, masyakarat di sana memperlakukan Kabayan dengan cara yang berbeda, dengan perlakuan lebih yang ramah. Interaksi ini dilandasi pemikiran bahwa Kabayan bukanlah sosok orang kampung yang norak.

Once people define a situation as real, its very real in its consequences. Pemaknaan tentang apa yang nyata bagi kita pada hakikatnya berasal dari apa yang kita yakini sebagai kenyataan itu sendiri. Karena kita yakin bahwa hal tersebut nyata, maka kita mempercayainya sebagai kenyataan.

Dalam contoh yang sama, ketika kita memaknai Kabayan sebagai orang yang kampungan, maka kita menganggap pada kenyataannya Kabayan memang adalah orang yang kampungan. Begitu pula sebaliknya.

Premis kedua Blumer adalah meaning arises out of the social interaction that people have with each other. Pemaknaan muncul dari interaksi sosial yang dipertukarkan di antara mereka. Makna bukan muncul atau melekat pada sesuatu atau suatu objek secara alamiah. Makna tidak bisa muncul ‘dari sananya’. Makna berasal dari hasil proses negosiasi melalui penggunaan bahasa (language)—dalam perspektif interaksionisme simbolik.

Di sini, Blumer menegaskan tentang pentingnya penamaan dalam proses pemaknaan. Sementara itu Mead juga meyakini bahwa penamaan simbolik ini adalah dasar bagi masyarakat manusiawi (human society).

Ketika kita menyebut Kabayan tadi dengan bahasa kampungan, konsekuensinya adalah kita menarik pemaknaan dari penggunaan bahasa ‘kampungan’ tadi. Kita memperoleh pemaknaan dari proses negosiasi bahasa tentang kata ‘kampungan’. Makna dari kata ‘kampungan’ tidaklah memiliki arti sebelum dia mengalami negosiasi di dalam masyarakat sosial di mana simbolisasi bahasa tersebut hidup. Makna kata kampungan tidak muncul secara sendiri, tidak muncul secara alamiah. Pemaknaan dari suatu bahasa pada hakikatnya terkonstruksi secara sosial.

Premis ketiga Blumer adalah an individual’s interpretation of symbols is modified by his or her own thought process. Interaksionisme simbolik menggambarkan proses berpikir sebagai perbincangan dengan diri sendiri. Proses berpikir ini sendiri bersifat refleksif. Nah, masalahnya menurut Mead adalah sebelum manusia bisa berpikir, kita butuh bahasa. Kita perlu untuk dapat berkomunikasi secara simbolik. Bahasa pada dasarnya ibarat software yang dapat menggerakkan pikiran kita.

Cara bagaimana manusia berpikir banyak ditentukan oleh praktek bahasa. Bahasa sebenarnya bukan sekedar dilihat sebagai ‘alat pertukaran pesan’ semata, tapi interaksionisme simbolik melihat posisi bahasa lebih sebagai seperangkat ide yang dipertukarkan kepada pihak lain secara simbolik. Komunikasi secara simbolik.

George Herbert Mead

George Herbert Mead

Perbedaan penggunaan bahasa pada akhirnya juga menentukan perbedaan cara berpikir manusia tersebut. Contoh sederhana adalah cara pikir orang yang berbahasa indonesia tentunya berbeda dengan cara pikir orang yang berbahasa jawa. Begitu pula orang yang berbahasa sunda akan berbeda cara berpikirnya dengan orang yang berbahasa inggris, jerman, atau arab.

Akan tetapi walaupun pemaknaan suatu bahasa banyak ditentukan oleh konteks atau konstruksi sosial, seringkali interpretasi individu sangat berperan di dalam modifikasi simbol yang kita tangkap dalam proses berpikir. Simbolisasi dalam proses interaksi tersebut tidak secara mentah-mentah kita terima dari dunia sosial, karena kita pada dasarnya mencernanya kembali dalam proses berpikir sesuai dengan preferensi diri kita masing-masing.

Walaupun secara sosial kita berbagi simbol dan bahasa yang sama dalam kontek Kabayan dan kata kampungan tadi, belum tentu dalam proses berpikir kita sama-sama menafsirkan kata Kabayan dan kampungan dengan cara atau maksud yang sama dengan orang yang lainnya. Semuanya sedikit banyak dipengaruhi oleh interpretasi individu dalam penafsiran simbolisasi itu sendiri.

Pemaknaan merujuk kepada bahasa. Proses berpikir merujuk kepada bahasa. Bahasa menentukan bagaimana proses pemaknaan dan proses berpikir. Jadi, ketiganya saling terkait secara erat. Interaksi ketiganya adalah yang menjadi kajian utama dalam perspektif interaksionisme simbolik.

Dalam tataran konsep komunikasi, maka secara sederhana dapat dilihat bahwa komunikasi hakikatnya adalah suatu proses interaksi simbolik antara pelaku komunikasi. Terjadi pertukaran pesan (yang pada dasarnya terdiri dari simbolisasi-simbolisasi tertentu) kepada pihak lain yang diajak berkomunikasi tersebut. Pertukaran pesan ini tidak hanya dilihat dalam rangka transmisi pesan, tapi juga dilihat pertukaran cara pikir, dan lebih dari itu demi tercapainya suatu proses pemaknaan.

Komunikasi adalah proses interaksi simbolik dalam bahasa tertentu dengan cara berpikir tertentu untuk pencapaian pemaknaan tertentu pula, di mana kesemuanya terkonstruksikan secara sosial.

Mungkin kontribusi terbesar Mead terhadap bagaimana kita memahami cara kita berpikir adalah konsepsi Mead tentang ‘seni berperan’ (take the role of the other).

Setelah kita paham tentang konsep meaning, language, dan thought saling terkait, maka kita dapat memahami konsep Mead tentang ‘diri’ (self). Konsep diri menurut Mead sebenarnya kita melihat diri kita lebih kepada bagaimana orang lain melihat diri kita (imagining how we look to another person). Kaum interaksionisme simbolik melihat gambaran mental ini sebagai the looking-glass self dan bahwa hal tersebut dikonstruksikan secara sosial.

Dalam konsepsi interaksionisme simbolik dikatakan bahwa kita cenderung menafsirkan diri kita lebih kepada bagaimana orang-orang melihat atau menafsirkan diri kita. Kita cenderung untuk menunggu, untuk melihat bagaimana orang lain akan memaknai diri kita, bagaimana ekspektasi orang terhadap diri kita. Oleh karenanya konsep diri kita terutama kita bentuk sebagai upaya pemenuhan terhadap harapan atau tafsiran orang lain tersebut kepada diri kita.

Kita acap kali mencoba memposisikan diri ke dalam orang lain, dan mencoba melihat bagaimanakah perspektif orang tersebut ketika memandang diri kita. Kita semacam meminjam kaca mata orang lain tersebut untuk dan dalam melihat diri kita.

Konsep diri adalah fungsi secara bahasa. Tanpa pembicaraan maka tidak akan ada konsep diri. Nah, konsep diri ini sendiri pada nantinya terbentuk atau dikonstruksikan melalui konsep pembicaraan itu sendiri, melalui bahasa (language).

Sebagai contoh adalah bagaimana proses komunikasi dan permainan bahasa yang terjadi dalam hubungan antara dua orang, terutama pria dengan wanita. Ketika mereka berkomunikasi dengan menggunakan simbolisasi bahasa SAYA dan ANDA, maka konsep diri yang terbentuk adalah “dia ingin diri saya dalam status yang formal”. Atu misalkan simbolisasi bahasa yang dipakai adalah ELO dan GUE maka konsep diri yang terbentuk adalah “dia ingin menganggap saya sebagai teman atau kawan semata”. Dan tentunya akan sangat berbeda jika simbolisasi yang digunakan adalah kata AKU dan KAMU, maka konsep diri yang lebih mungkin adalah “dia ingin saya dalam status yang lebih personal, yang lebih akrab” atau lebih merujuk kepada konsep diri bahwa “kita sudah jadian atau pacaran”. Misalkan. Jadi, dalam suatu proses komunikasi, simbolisasi bahasa yang digunakan akan sangat berpengaruh kepada bagaimana konsepdiri yang nantinya akan terbentuk.

Lebih luas lagi pada dasarnya pola komunikasi ataupun pola interaksi manusia memang bersifat demikian. Artinya, lebih kepada proses negosiasi dan transaksional baik itu antar dua individu yang terlibat dalam proses komunikasi maupun lebih luas lagi bagaimana konstruksi sosial mempengaruhi proses komunikasi itu sendiri. Teori interaksionisme simbolik mendeskripsikan hal ini secara gamblang.

Daftar Pustaka:

Griffin, Emory A., A First Look at Communication Theory, 5th edition, New York: McGraw-Hill, 2003

Posted on March 17, 2008, in teori komunikasi and tagged , , . Bookmark the permalink. 40 Comments.

  1. Sebuah tulisan yang sistematis dan cukup komprehensif.

  2. terimakasih. cukup membantu pemahaman saya ttg interaksionisme simbolik!

  3. akhirnya…ketemu juga blog yang banyak bicara soal culture.

    salam
    rina

  4. Bagaimana menjawab persoalan ini? Mohon bantuan

    Anda dikehendaki mengenalpasti satu teori Organisasi yang berkaitan.
    i. Jelaskan komponen utama dalam teori berkenaan.
    ii.Kelemahan dan kekuatan teori berkenaan.
    iii.Kesesuaian teori ini digunakan dalam sesebuah orgnisasi tempat anda kerja.
    iv.Ciri-ciri organisasi yang bersesuaian dengan teori tersebut.
    v.Lima rasional pemilihan teori berkenaan dan kaitkan dengan konsep mayarakat organisasi.

    Balas

    • mohon maaf, sebenarnya saya kurang memiliki kedalaman pemahaman soal teori organisasi.

      tapi saya coba sedikit berbagi tentang bagaimana pemahaman tentang suatu teori, semoga bermanfaat

      i. komponen utama suatu teori dapat dilihat dari premis-premis yang diajukan dalam (kalimat) teori tersebut, dan biasanya eksplisit
      ii. kelemahan dan kekurangan dapat dilihat dari kritik terhadap teori tersebut, atau dengan membandingkannya dengan teori yang lain
      iii. kesesuaian suatu teori dengan aplikasi di lapangan (organisasi di mana anada bekerja, misalkan) dilihat dengan cermat bagaimana karakteristik kondisi di lapangan tersebut. kemudian coba asumsikan dengan penjelasan dari teori yang bersangkutan, apakah kiranya teori tersebut mampu menjelaskan ciri-ciri yang terjadi dalam organisasi tersebut, ataukah sudut pandang teori tersebut berbeda atau tidak tepat diterapkan pada konteks lapangan yang anda maksudkan. masalahnya, teori kan sifatnya juga terikat pada konteks dan situasional.
      iv. ciri-ciri organisasi yang sesuai dengan teori, biasanya coba anda simak secara mendetil teori tersebut, apakah dia mendeskripsikan bagaimana aplikasi teori tersebut dalam suatu konteks organisasi yang bagaimana, ataukah tidak.
      v. saya tidak bisa menjawab untuk poin yang ini

      semoga berkenan

  5. Thanks yearry

  6. Makasih pak materinya…

  7. those are really useful..
    thanks, Sir^^

  8. saya mau tanya..
    apa anda tau, apa hubungan antara konsep dirinya mead dengan alienasinya marx?
    makasih.

    • waduh, maaf saya tidak tau. tapi pertanyaan yang bagus, nanti saya coba belajar lagi tentang kedua konsep itu, terima kasih

  9. pa…hehe…
    lola nih masi blun konek…^^

  10. wah..sangat membantu sekali untuk tugas kuliah saya..makasih ya bapak..

  11. mohon bantuannya untuk menjawab ini yah pak..
    apakan jika kita ingin memakai teori IS dari Blumer, maka subyek penelitian harus tergabung dalam satu komunitas? seperti komunitas vespa, komunitas harley dll yang memungkinkan mereka berinteraksi?
    subyek penelitiannya harus bagaimana ya???
    makasiii..

    • keterlibatan subjek dalam komunitas tsb akan sangat membantu, terutama bagaimana subjek mampu memahami dan memaknai bahasa simbolik yang dipergunakan dan dipertukarkan dalam kelompok tersebut. jadi, penggunaan observasi partisipan sangat dianjurkan

  12. makasiiiih materinya,…..

  13. terima kasih. Amat bermanfaat….sekali lagi terimas.

  14. mohon bantuan nya
    saya mau meneliti tentang komunitas pecinta musik terhadap grup band, dengan menggunakan teori IS apakah cocok? sebaiknya seperti apa judulnya soalnya saya masih bingung

    saya pengennya tentang ketenaran artis karena adanya fansclub di mana2
    mohon bantuannya

  15. minta bantuannya untuk menjelaskan tentang IS,

    sebenarnya untuk melakukan penelitian dengan IS, yang di teliti itu apanya sih mas? apakah harus ada interaksi satu orang dengan orang yang lain dengan menggunakan simbol yang didalamnya terdapat makan tersembunyi yang ditafsirkan oleh masing-masing. tapi dosen kok malah meminta mencari kejadian yang pernah dialami oleh objek, deskripsinya seperti apa dan kita diminta mengkategorikan dari penurturan responden peneelitian itu. bingung aku.
    kalau pemaknaan subjektif tentang gempa jogja bisa tidak di jadikan penelitian. gimana?

    • idealnya interaksionisme simbolik melihat simbolisasi yang digunakan dalam komunikasi antar manusia (misalkan dalam konteks komunikasi interpersonal), tapi tidak hanya melihat interaksi-nya, tapi bisa juga sampai kepada penafsiran personal terhadap tindakan komunikasi tersebut.

      bisa saja interaksionisme simbolik digunakan utk kasus pemaknaan subjektif gempa jogja, tp tidak bisa melepaskan diri dari konteks bahwa pemaknaan tsb merupakan bagian dari interaksi (komunikasi) dengan manusia yang lainnya

  16. mantap…. tugas yang sangat membantu tugas saya…
    tapi mau tanya…
    berapa lama sebuah teori akan kokoh dan kapan teor tersebut dikatakan kadaluarsa….
    makasih

    • sebuah teori kadang dikatakan telah “gugur” jika ada teori baru yang berhasil menyanggah atau menyangkal perspektif atau asumsi dari teori tersebut (meskipun ada juga yang berpendapat bahwa itu hanya sebuah bentuk kritik teori, tidak berarti menghapus teori sebelumnya) tapi susahnya kalau dalam ilmu sosial sebuah teori klasik sekalipun tidak akan pernah dikatakan benar-benar kadaluarsa atau gugur karena dalam suatu konteks tertentu teori yang bersangkutan masih dapat relevan

  17. mau tanya…mungkin nggak sih meneliti IS yang ada di film jadi nggak meneliti sebuah komunitas…

    makasi,

    • prinsipnya bisa saja, akan tetapi saya rasa kurang efektif jika meneliti IS untuk film. Akan lebih cocok jika membahas tentang bahasa simbolik yang ada di dalam film tersebut dengan menggunakan semiotika

      • thanks buat jawabannya.. :)

        saya ada ide mau penelitian ttg “makna cantik serorang waria”
        apa kira2 cocok pake IS?

  18. Yearry, Minta bantuannya untuk menjelaskan tentang makna simbol upacara adat petik laut pendekatan IS. Sebenarnya saya ada ide mau melakukan penelitian tentang itu dengan IS Herbert Blummer. Bagaimana cara menganalisis IS Herbert Blummer? terimakasih

    • Jika apa yang saya pahami dari teori IS, suatu fenomena–katakankah upacara adat—dimaknai dalam konsep tertentu sebagaimana ia dipertukarkan dalam sesama masyarakat (atau budaya) di mana ia berada. Makna tersebut bisanya berbentuk (simbol/bahasa/atau istilah-istilah yang digunakan untuk menyebut hal tersebut) untuk kemudian akan berkaitan dengan bagaimana cara pikir/cara pandang (thought) masyarakat tersebut. Jadi koneksinya berada pada languange-meaning-thought sebagai “segi tiga makna” dalam proses interaksi simbolik yang dipertukarkan dalam masyarakat tersebut. Mohon maaf jika penjelasannya kurang memadai.

  19. terimakasih, tulisannya membantu saya memahami teori IS dengan lebih jelas

  20. Eudora Rebecca Shirley

    mau tanya, kalau pembauran yang terjadi di perkumpulan kesenian Barongsai yang mempertemukan etnis Jawa dan Cina, apakah bisa di analisis dengan menggunakan TIS? Terimakasih

    • bisa saja sih, cuma interaksi simbolis sebenarnya lebih tepat untuk konteks komunikasi interpersonal. mungkin akan lebih menarik kasus anda dianalisis menggunakan cultural studies atau teori komunikasi budaya lainnya. terima kasih

  21. mohammad yahya mustafa

    trims tulisannya cukup membantu memberi pemahaman awal tentang teori simbolik… sukses selalu

  22. pak q mo nanya kalo teori IS ini bisa dipake buat infotainment gk? trmksh sebelumnya

  23. terima kasih untuk penulisannya ini sangat membantu saya lebih menambah referensi. terima kasih

  24. pak, jika ingin meneliti mengenai identitas anak muda melalui budaya popular korea apakah bisa dikupas melalui teori IS dari mead? atau lebih baik hanya dengan teori IS tanpa identitas cukup? krena dosen saya minta ada variable dalam judul saya. saya bingung. terima kasih

  25. Boleh saya tanya tentang teori pembelajaran Interaksionis…
    Apa yang saya tahu, teori ini merupakan interaksi faktor2 yang mempengaruhi perkembangan bahasa kanak-kanak seperti faktor biologi, persekitaran sosial, faktor kematangan dan faktor kognitif.
    Apakah kekuatan teori ini dan murid-murid yang bagaimanakah sesuai diajar dengan menggunakan teori ini?

  26. yiheee,,
    teorinya masuk akal juga, makasih atas penjelasannya yang rinci bRO, saya jadi paham

  1. Pingback: Pengelompokan Teori berdasar Paradigma | toniariw

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: